Warga Kuala Tanjung Desak PT Pelindo I Bubarkan PT GMB

Jurnalhariansumut.com – Ratusan warga Kualatanjung yang tergabung dalam Forum Pemuda Pemudi Kualatanjung (FPPKT) menuntut PT Pelindo untuk membubarkan PT Graha Mandiri Barata (PT.GMB) dan memecat Humas PT PMT dengan berunjukrasa di depan Main Office Kualatanjung Multi Purpose Terminal, PT Pelindo Kamis (17/1).

Disebutkan Orator Aksi, Tuah Aulia Fuadi, penerimaan 20 petugas Security yang dilakukan oleh Humas PT Prima Multi Terminal (PMT) bernama Heru melalui PT Grahara Mandiri Barata (GMB) menjadi pemicu atas aksi hari ini.

Warga kecewa dengan kebijakan PT Prima Multi Terminal (PMT) yang disebut sebut merupakan anak perusahaan dari PT Pelindo I yang diduga bersekongkol dengan PT. Graha Mandiri Barata (GMB) selaku perusahaan penyedia jasa outsourcing.

“Kami telah menemukan secara langsung adanya perekrutan 20 security di PT Pelindo diduga tidak dilakukan secara terbuka oleh pihak PT PMT. Melainkan diduga dibagi bagi menjadi 50% + 50 .% oleh perusahaan penyedia jasa outsourcing dengan humas Pt PMT, Heru,” ujar Tuah.

Massa aksi unjuk rasa angkat pagar Main Office Multipurpose Kualatanjung.

Warga juga menuding Pelindo tidak ramah dengan anak daerah. Padahal sejak perusahaan BUMN ini berdiri di Kualatanjung, warga setempatlah yang merasakan dampak negatifnya. Namun peluang pekerjaan bagi anak daerah mereka rasakan diabaikan  PT Pelindo dengan adanya outsourcing yang dinilai telah menginjak harga diri putra daerah.

Meminta agar PT Pelindo segera memutuskan kontrak kerja antara PT PMT dan PT GMB, dan membubarkan keberadaan PT GMB dan Out sourcing lainnya dari Kualatanjung serta menuntut MoU 30 % khusus bagi pekerja yang berasal dari warga kualatanjung.

“Jika tuntutan ini tidak diindahkan selambat-lambatnya satu minggu kedepan, maka kami dari Forum Pemuda Pemudi Kuala Tanjung akan melakukan aksi yang lebih besar lagi, dan memastikan akan mengganggu iklim investasi di Pelindo Kualatanjung dengan cara membelokir seluruh akses pelabuhan secara berantai,” pekik Tuah.

Unjuk rasa warga ini turut diamankan Danramil 02 Indrapura Kapten inf J.Sinaga, bersama personil Polsek Indrapura.

Sepuluh orang utusan dari warga diperkenankan untuk melakukan pembicaraan, dengan tenggat waktu satu jam. Namun setelah satu jam tidak ada kesepakatan. Utusan keluar dan menyatakan pertemuan dilanjutkan setelah pimpinan dari mereka datang dari Medan. (Red/jhs)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.